Eid Mubarak!

Eid Mubarak! Minal aidzin wal faidzin!

Lebaran tahun ini mungkin lebaran paling heboh selama 5 tahun gue disini. Skenario standarnya, shalat eid bareng tante&sepupu2 gue, lalu open house dirumah tante gue. Tahun ini agak beda, karena oh karena sepupu2 gue pada balik Jakarta semua:/ Lalu tante gue dengan rajinnya, bosen kalo nunggu orang open house kerumah dia, jadi dengan energiknya dia bilang tahun ini dia mau ngider dan berharap gue ikut nemenin dia. Karena sepupu gue dan istrinya kan ada bayi jadi kasian kalo diajak muter2 seharian. Baiklah! Ajakan ngider ini gue anggap sebagai ajakan makan2 seharian *pasang iketan kepala*

Gue sengaja nginep dari malem Minggu, emang gak bakat light traveler ya. Nginep semalem aja gue rasanya pengen bawa koper. Hasil akhir adalah backpack penuh, satu tote bag (hampir penuh). Itu aja masih mikir mau pake travel bag yg medium apa gak, bawa laptop apa gak (dan saat2 seperti ini gue pengen bgt punya ipad). Akhirnya diputuskan no technology! Pulang kerja gue ngebut pulang untuk siap2 beres2 untuk mudik (3 zone, ekuivalen dengan Senayan-Puri Cinere lah). Sampe rumah tante gue, dia heboh masak, lah katanya gak mau open house tapi kok masak buat sekampung? Katanya buat jaga2 kalo ada yang dateng. Akhirnya dia sibuk masak, gue sibuk bersih2 rumah. Ternyata pembantu infal gak hanya ada di Jakarta, di Perth pun ada! Yang biasanya gue bersih2 apartemen gue setengah jam juga kelar, ini 2 jam baru kelar *_* encok pegel linu luar biasa. Apalagi kerja dari pagi, akhirnya jam 10 malem abis bersih2 lgs mandi, dan sukses tewas!

Besoknya jam 7 kita shalat Eid di masjid deket rumah tante gue. Tiap tahun kita selalu shalat disini, jadi serunya, masjidnya ini isinya campuran komunitas Indonesia (dikit), Malaysia, Lebanon, Mesir. Jadi kostum lebarannya seru2 abis. Biasanya orang Indonesia standar koko putih peci kalo laki2, dan perempuannya trendy2 gitu lah baju muslim. Nah kalau dari Lebanon Mesir biasanya heboh nih, tapi masih kece. Kalau dari yang negara tetangga itu kostumnya kayak ketumpahan sirop bok. Bawaannya lebaran2 jadi pengen nyela, masalahnya laki2 nya kan biasanya item2, terus kostumnya baju koko ungu metalik satin… Kuning kunyit (edisi ketumpahan kuah soto). Belom lagi gonburi (gondrong nang mburi). Yes banget!

Nah lalu, soal makanan disediain meja panjang buat naro makanan2 potluck gitu. Jadi kayak makanan beda2 bangsa semua ada (teah cuma 4 negara). Kebetulan sahabat tante gue orang Mesir, jadi biasanya abis shalat kita nyemil2 bentar sambil halo2 sekeluarga, lalu gue dan keluarga gue pulang buat open house-an, mereka mampir bentar lalu lanjut makan siang ke Sizzler (katanya udah ribet sebulanan masak buat buka puasa sana sini, lebaran maunya makan diluar aja terus leha2 dirumah). Tahun ini sepupu gue gagal ikutan ke mesjid karena telat bangun pffttt. Jadi lgs ketemuan dirumah, sungkem2 mini bagi2 angpaw buat krucil, lalu makan tanpa henti. Sampe jam 11an, kita cabut buat ke Konsulat Indonesia buat makan2 (lagi). Plus tante gue katanya mau ketemu temen2nya. Baiklah, sekalian gue ketemu temen2 gue. Disana ya makanannya biasa aja lah, enakan masakan tante gue (dan diamini semua temen2 gue), tapi ya untungnya ketemu banyak orang (hemat energi dan waktu biar gak usah ngider2). Lalu dari sana mampir kerumah tante gue, berhubung mata gue gak bisa melek akhirnya kita pit stop dulu ke Atomic! HA! Atomic ini ibarat Cheers buat gue, “where everybody knows your name”. Secara dulu tiga tahun tinggal di South Perth, kerja di supermarket sebelahan, jadi gue tiap hari ngopi disana sebelom kerja. Flat whitenya de besss!!

Sampe rumah temennya tante gue, ternyata dia bikin kue lapis. Omaigaaat. Itu kue lapisnya rasanya persis banget kayak Happy!!!! Gue sampe gak malu2 langsung nanya boleh gak bungkus bawa pulang? Lgs diambilin se-tupperware penuh, dicampur risol. Yessss. Kalo lambung gue bisa nangis terharu, gue rasa udah nangis sampe kicep2 bok. Enak bangettt! Itu setengah tupperware hampir abis di perjalanan pulang. Dari sana menuju Thornlie, gank Arab nya tante gue harus dikunjungi satu2 katanya. Untungnya rumahnya deket semua, jadi cuma parkir di satu rumah, rumah2 lainnya disamperin sambil jalan kaki. Semacam konvoi rame2 hahaha. Cuma lebaran ya bisa dateng kerumah orang ber15 tanpa harus telfon kabarin dulu. Deg2an banget sik kalo udah muncul berame2 lalu orangnya gak ada, atau orangnya gak masak (gak mungkin sik). Dan di semua rumah ini, gue “dihimbau” untuk makan. Karena katanya duh Marisa kasian lebaran 6 taun gak pulang, jadi harus makan yang banyak! Sugar high yang paling parah, sampe gamang sik. Abis kopi, teh arab, es buah, kue2an, by the time sampe rumah ke tiga gue udah stop makan, cuma sanggup makan kueh2an!

Dirumah ke 4, begitu masuk rumah si tante ada ponakannya lagi bantu2 masak. Kenalan, lalu gue ngebatin ini orang familiar banget. Jadi ya ada laki2 yang beberapa kali dalam seminggu gue suka ketemu di bus stop depan apartemen, gue gak yakin kita tinggal segedung apa gak. Pernah ngobrol sekali soal rute bus dia nanya2, terus gue inget banget mukanya karena mirip seseorang di masa lalu. KW super lah. Terus beberapa kali ketemu di city nunggu bus pulang jadinya basa basi, dan tiap ketemu kita selalu say hi. Sampe situ gue masih diem aja karena gue gak yakin. Sampe akhirnya dia nanya, lo tinggal di Maylands ya? Duar! Ternyata laki2 itu adalah ponakan si temennya tante gue! Sempit banget ya Perth! Jadi lah kita ngobrol panjang lebar, ternyata dia kuliah ECU juga, major nya kebalik sama gue. Gue major design, minor photomedia. Dia major photomedia, minor design. Dan dia cerita temennya pernah bilang ke dia, kalo punya temen namanya Marisa tinggal di Maylands juga, lalu gue tanya siapa temennya? Ternyata beneran temen gue! Dan temen gue itu ibunya adalah temen tante gue dan tante dia juga. Ok ini udah mulai ribet hahahha. Intinya sempit pit pit pit! Pas mau pulang dilanjutkan dengan ok sampai ketemu di bus stop ya! Taeee kesannya anak tongkrongan banget!!!!

Rumah terakhir, rumah paling santay. Temennya tante gue ini hobi berkebun akut. Jadinya kebun belakang dia apik, cantik banget. Lalu disana untuk pertama kalinya gue mencoba.. “Makanan yang hanya boleh diambil sekali” alias TEKWAN! OMG! Enak banget ya? Jadi ada sup kimlo, gue pikir ok lah malem2 mulai dingin, gue mau stop segala santen2an, makanlah kimlo ternyata ada tekwannya, dan enak banget!!! Terus percobaan berikutnya, es belewah! Gue emang rewel makanan dari kecil jadi gue dulu dipaksa nyoba gak mau, akhirnya kemaren nyobain buat pertama kalinya. HAhaha rasanya terbuka banget deh tastebud gue hari ini. Malam ditutup dengan sesi2 bengong di taman sambil di dongengin kisah hidup si temennya tante gue ini.

Jam 8an akhirnya gue di drop pulang, dengan stock makanan buat dua hari ke depan, kue2an buat sehari ke depan😛 And yes, alhamdulillah. Lebaran tahun ini paling kerasa lebaran, mungkin karena muter2nya kali yah, jadi kayak pas masih kecil. Seru jalan2 kerumah sodara2. Huuufffttt.. Ayok, doa lebaran tahun ini, mudah2an tahun depan bisa pulang Jakarta, biar bisa takbiran bareng di Pluto, shalat di Mesjid PC, sungkem beneran ke nyokapbokap, dan halal bihalal Haji Nawi – Pluto kebagian! Amieeen amien amieeen!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s