Sersan – Serius Tapi Santai

Ahoy! Udah lama juga ya gak meracau. Kerjanya kok update lagu-lagu doang.

Anyway, minggu lalu gue ikutan communication&presentation workshop sama temen-temen kantor. Salah satu tugasnya adalah presentasi 3 menit tentang hal yang kita passionate. 3 menit ternyata ndrodhog juga yes buat orang yang kurang articulate macam gue. Nah kemaren gue ngomongin hal ini… (ini versi detailnya yes).

Gue itu passionate sama art, gak yang pretentious gitu kok. Tapi gue itu selalu tertarik sama visual yang bagus. Gue tipe-tipe orang yang kalo beli produk, logo / packaging itu ngaruh banget. Gue pernah berdebat sama temen gue, suatu hari kita belanja, terus mau beli garem. Dia ambil merk A, yang packaging nya jelek banget, harganya (misalnya) seribu. Gue protes, milih merk B, meski harganya dobel, kenapa? Karena packaging nya bagus, it means they put extra effort on the product, dan itu gue hargain seribu lebih😀 Dari kecil gue selalu punya koleksi (alias nyusuh) sesuatu yang visual nya bagus, sticker, kertas surat, tissue? Gedean dikit pindah ke kartu telfon, flyer event, postcard. Sampe gue niat loh, google berbagai distributor postcard luar negri terus nanya boleh gak minta sample dan selalu berhasil. Hasilnya? Berkardus2 postcard yang bikin nyokap stress karena menurut dia gue ngumpulin debu.

Nah terus 2013 gue mulai PoM sama Anto, mayan produktif kan tuh 2 tahun (artwork terakhir Juni 2015 kemarin). Kenapa sempet produktif banget 2 tahun, karena mood dan moment nya pas. Mood berantakan yang gampang kepengaruh lagu jadi banyak inspirasi, momentnya pas karena waktu itu kerjaan gue freelance/contractor. Jam kerja gue super fleksibel, plus kerja dari rumah. Jadinya bisa bikin poster kapanpun gue mau. Plus jam kerja fleksibel itu, bikin gue kuat begadang sampe jam 2/3 pagi cuma buat kelarin poster karena besoknya bisa bangun jam 9an. Tapi sejak gue kerja full-time Maret 2014 agak ribet tuh. Karena badan nya lgs ke set untuk bangun pagi, tidur cepet, males kan jadi zombie di kantor. Tapi waktu itu lokasi duduk gue di kantor itu strategis banget. Secluded sik sebenernya, jadi gue kalo lagi gak banyak kerjaan bisa sekalian bikin poster. Awal tahun kemaren sekantor gue dirombak tempat duduknya, gue ditempatin bareng team gue, dan deket sama bos gue. Jadi gak mungkin jam kerja coret-coret bikin ilustrasi. Bisa sik, tapi gue gak enak. Jadinya agak kurang produktif, belom lagi awal tahun ini load kerjaan gue di naikin, 8 jam duduk di depan komputer, sampe rumah badannya gak sanggup harus duduk di meja computer. Pengennya mager di sofa, netflix sampe ketiduran.

Tapiiii gue gatel, rasanya gak enak hati sendiri kalo bengong-bengong gak menghasilkan apa-apa, kebiasaan PoM yang dulu seminggu bisa 4x bikin poster. Terus gue dikadoin sketch book + kuas cina sama sahabat gue, buat coret-coret gambar tangan katanya. Sempet deh tuh bales2an gambar di instagram, sehari sekali. Mayan tuh buat lemesin tangan, tapi gue masih nyari sesuatu (azeeggghh). Terus bertepatan ulang tahun kemaren, artist local WA favorit gue Anya Brock bikin kelas ‘mark making experiment’, gue lgs ikutan sebagai hadiah ulang tahun ke diri sendiri (kasiaannnnn).

Ternyata melukis itu seru banget yaaaa. Dari dulu gue sebenernya mikir gue gak bisa gambar/lukis, jadinya lari ke computer terus. Ilustrasi digital itu pun butuh beberapa tahun untuk nyaman dan pede bilang ohhhh ternyata gue mayan bisa kok. Jadi pas kemaren ikut workshopnya, rasanya kayak WOOOOWWW INI KOK SERU BANGETTTTT!!! Karena kebiasaan computer, kerjaan gue bersih banget, rapih ber-grid, detailnya bisa gue kontrol, bisa undo. Sementara ngelukis? Jangan sedih ciztel, semuanya bubar jalan. Cet ciprat dimana-mana, berantakan, detailnya? Tangan gue yang kaku ini belom bisa kontrol kuas 100%, detail? Lupain. Bisa undo? Pencet cmd+Z ampe lebaran kodok jg gak bakalan bisa. Ok bhaaayy… Tapi justru itu ternyata disitu enaknya. Bahasa pretentiousnya, rasanya lebih liberated #azeghen.

Abis itu gue lgs semangat cari workshop2 lainnya, yang bikin sesuatu dengan tangan (kelas masak mah lupain aja). Terus kepikiran kenapa gak ikutan kelas pottery? Soalnya cita-cita dari jaman sma. Nemu nih, pas gue dateng, ternyata huwoooww… Super stress! Jadi ada dua bagian, hand building atau pake wheel (kayak Demi Moore gitu loh). Nah kalo hand building itu clay nya harus digebuk2, terus diratain pake rolling pin. Ketauan kan gue jarang baking, itu gue struggling bgt untuk bikin claynya rata. Terus perfeksionis nya keluar, segala sesuatu harus rapih, ukurannya sama. Ya terang aja sutressss! Setelah 45 menitan coba, gue memutuskan untuk gak ribet perfeksionis, sebisa mungkin aja. Eh malah lebih enjoy kan ya! Terus abis itu coba pake wheel, huwow.. Itu bohong ya kalo di film bisa sambil make out, pegel sob hahaha. Anyway, kelar bikin-bikin, di sentrong heat gun biar kering. Lalu masuk ke bagian favorit gue, ngewarnain! Jadi enaknya pottery ini buat gue adalah menyatukan dua hal favorit gue, melukis dan membuat sesuatu. Pas bagian warnain nya itu rasanya kayak segala gelombang di otak gue tenang luar biasa, semacam kalo lagi meditasi gitu. Khanmaen! Bisa betah seharian kayaknya sik.

Nah, semenjak les-les-an ngelukis dan pottery ini, akhirnya gue memutuskan untuk mencoba semi-serius nerusin. Kemaren les pottery lagi, dan ada rencana semi-ambisius-semi-iseng untuk nyewa wheel buat iseng2 christmas break nanti. In the mean time, yang bisa dikerjain kapan aja adalah melukis. Tapi kayaknya perlu beli easel biar punggungnya gak pegel ngelukis di meja kerja. Dan akhir-akhir ini jadi nagih banget ke Bunnings, beli cet rumah, karena jauh lebih ekonomis dan warnanya warbiyasaakkkk *tepuk tangan*.

Terus kalo ditanya buat apa ngelakuin semua ini? Biar ada outlet aja, belom tau hasil/target konkritnya gimana. Segala nya masih semi coba-coba, tapi kalo bisa di semi-seriusin kenapa nggak kan? Siapa tau 2016 bisa pameran ya kaannnn? Doakan yes!

Untuk liat hasil lukisan selama ini cek: http://cargocollective.com/marisantosa, hasil pottery nya belom di upload, belom di foto yang yang bener soalnya.

2 thoughts on “Sersan – Serius Tapi Santai

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s